Pages

Tuesday, 9 August 2011

Adik Manis Bertudung

Hasil Nukilan "Mat Jor" "
Kisah benar diriku, umtuk tatapan para pembaca agar dibuat renungan dan
pengajaran.
Kisahnya begini, adikku seorg yang agak alim (bertudung Labuh, umur 19
tahun, telah bertunang, kulit putih, muka lawa, sopan santun dan amat
mengiurkan sesiapa yang melihatnya..termasukklah aku sendiri tidak tahan
bila melihatnya ). Aku seorg yang bernafsu kuat, umur 25 tahun..darah
panas beb, suka malakukan lancapan terutama bila melihat laman
sexysuraya.. bertubuh sasa dan macholah katakan, muka nampak baik, tapi
aku sebenarnya org yang sentiasa dahagakan kepuasan dan sentiasa ingin
kelainan.
Sebelum ini Mak Usu ku yang berumur 36 tahun telah kuterokai cipapnya dan
juga adik seorang kawanku, Zam juga telah ku pecahkan daranya sewaktu aku
pulang ke kampungku (dalam perjalanan pulang aku menumpangkan balik dari
pekan.. disitulah aku mengambil peluang untuk melepaskan cecair nakalku
kedalam rahimnya.. memang hebat keenakkan tubuh adik kawan rapatku).
Tiada siapa yang tahu kelakuan ku, kecuali Zam. So, utk menyembunyikan
perkara tersebut, Zam pula mengenakan syarat yang ketat, iaitu dia ingin
menjamah pula tubuh adikku yg gebu dan sopan itu..aduuuuh, pening
kepalaku.. tapi apa boleh buat..
Suatu hari aku dengar orang dikampung kecuali adikku akan berjalan dan
tidak pulang selama tiga hari.. maka setan pun telah merasuk aku utk
melangsaikan hutang ku, aku terus kekampung.. lantas aku terfikir, sebelum
Zam menjamah dara adikku, baik aku yang merasmikannya.. baru berbaloi. Di
sinilah episod kenikmatanku.
Aku sampai dikampung, selepas isyak dan pintu berkunci..tapi biasalah
McGuyver. Aku masuk dan intai dibilik adikku, tak berkunci.. fuuyooo,
adikku sedang baring mengiring membaca mejalah.. maaakkk datuuuk, begitu
hebat sekali.. pinggulnya, payu daranya terbonjol, leher dan betisnya
putih, hanya ditutupi baju tidur.. lantas konekku pun mencodak dan nafsu
tak dapat dibendung..aku masuk kebilik, kunci pintu dan terus menindih
kemontokkan tubuhnya yg asyik membaca itu.. dia terperanjat, cuba
menjerit, sebelum berkata2 aku sempat mengikat tanggannya keatas katil dan
menyumbat mulutnya.. sewaktu aku menindih itulah dadaku dan konekku telah
tersentuh padanya.. aduuuuh terasa pejalnya.
Aku tak tahan lantas aku merobekkan baju tidurnya..praak terkoyak, terus
aku londehkan.. aku tergamam, itulah kali pertama aku menjamah mataku dgn
tubuh adikku yg selama ini bertutup likup.. payu daranya amat sederhana,
segar, pusatnya, dan waaah cipapnya.. baru aku tau yg adikku tak memakai
pakaian dalam semasa dirumah.. akun pun menjilat pipi, leher, payu dara..
adikku merengeh dan aku terdengar samar2 dia berkata....
"Apa abang buat ni....! Nor kan adik kandung abang.. tak baik uat macam
nie.. eeiii....! mmmmmm...!"
Aku buat dek jer, aku terus menjilat ke pusat, dia menangis dan kegelian,
dan terus pula ke lurah dibawah pusat itu..disitulah aku melihat cipap
adikku bergerak-gerak kerana menggeliat.. terus saja aku sembamkan mukaku
danm menjilat-jilat serta menyedut-nyedut.. memang lembut dgn bulu yg
sentiasa dicukur, aku menggentel kelentitnya dan menghisap..dia merayu...

"Tolonglah jgn lakukan..."
"Diam... lepas ini aku bagi engkau yg lebih best...!" aku bersuara.
Konekku telah tersangat tegang, so, terpaksalah aku merapatkannya ke cipap
adikku.. adikku terbeliak..
"Jgn baaang.. jgn lakukan itu, ia adalah utk bakal suami ku saja".
"AAAhhh.. dah memang tadkir dia tak akan dapat rasa rezeki ni....!
hehehe..."
Aku terus membenamkan sedikit demi sedikit, memang ketat dan sempit....
terus aku tekankan saja maka terkoyaklah dara adikku..
"Tiidaakk.. uuuuhhh.. eeehhh.. sakiiiit...!!!"
Mendengar itu, aku semakin ghairah dan semakin laju dayungan ku, hingga
akhirnya akupun terasa ingin memuntahkan cecair likatku, aku benamkan
sedalamnya, adikku tahu apa yg akan terjadi..
"Tolong baaang.. jangan buang didalam... jangan buntingkan saya....
tolonglah abang...!"
Aku semakin laju dan oooohhh.. aaarggh.. fuuuhhh cecairku meledak kedalam
dan sangat nikmat, tidak kurang empat das ledakkan aku lepaskan, dan ku
lihat mata adikku juga terpejam serentak itu juga aku dapat rasakan
kehadiran cecair dari dalam cipapnya tersembur dan bercampur, disitulah
berakhirnya perjuanganku.
Aku mencabut konekku dan mencumbuinya dengan penuh manja, dan
menjilat-jilat disekitar cipapnya. Aku lihat adikku hanya mendiamkan
diri.. sememangnya aku puasssss.....!
Bersambung ni adalah sambungan dari kisah benarku yang lalu. Sila
ikutinya lagi...
Setelah aku terdampar layu mengerjakan adikku, aku bangun dan
meninggalkannya didalam bilik yang masih dalam keadaan bogel itu.. masih
lagi menangis. Sambil tersenyum puas aku keluar dam mengambil minuman
lantas aku pun menelefon Zam untuk memenuhi janjinya. Dalam beberapa minit
dia telah sampai kerumah ini.
"Hai Zam, nah aku berikan hidangan mu ..tuu didalam bilik sana".
Tanpa berlengah Zam pun terus melucutkan baju dan seluarnya, maka
tercodaklah tongkat yang telah lama mengeras.. adikku terkejut beruk. Zam
pun merapatkan tubuhnya ke tubuh montok adikku yang masih terikat itu..
"Nak apa lagi nie.. tolonglah..... aku dah sakit dan lesu ni...!"
"He.. he.. he.. aku nak menikmati tubuhmu wahai cik Nor" ..Zam bersuara
sambil memuji tubuh adikku.
Adikku mula menangis apabila Zam merapati dan menggomol dan menghisap
seluruh tubuhnya.. diwaktu itulah merakamkan segala perlakuannya.. untuk
keselamatan beb.. biasalah.. Ku lihat Zam semakin rakus meramas payu dara
adikku, menghisap puting dan terus kekelentitnya yang masih basah dengan
air maniku itu.. ku lihat adikku menggigil dan kegelisahan...
"Mungkin dia telah dapat merasai kenikmatannya"..bisikku. Selepas puas
menjilat, tanpa berlengah Zam pun memulakan operasi tonjolan dan dayungan
dengan batang pelirnya, ..begitu laju sekali dayungannya dengan dayungan
ygt gagah itu.. adikku pun merengek....
"Yiaaaah.. uhhhh.. hmmmm.. jangaaaaan". Dengan tidak semena-mena aku pun
ghairah mendengar suaranya, maka konekku pun tegak kembali.
Aku merapatkan konekku ke mulut adikku, sumbatan mulutnya ku buka dan ku
tonyohkan konekku kedalam, dia cuba mengelak tetapi paksa juga, akhirnya
dia mengalah, maka terendamlah konekku didalam mulutnya, ku sorong tarik
dengan agak lama dan akhirnya klimaksku hampir tiba, aku biarkan saja
terendam didalam mulut dan akhirnya meletuslah pancaran cecair hengat dari
konekku, terbelahak adikku dan mungkin ada yang tertelan, Saat itu juga
Zam menderaskan dayungan dan tiba-tiba...
"I'm cumming.. yeeaaahhh....!"
"Jangan.. tidak.. aaaarrgghh...!" adikku mendengus.
Beginilah akhirnya episodku.. dan sehingga kini aku masih mengulangi lagi
aktiviti kami.. bertukar-tukar adik sebelum mereka bernikah tidak lama
lagi... kami bernasib baik benih kami tidak melekat... banyak cara beb.
Semangnya aku puas bila mengerjakan adik sendiri yang lawa,sopan dan
fiiuuuuh.. cerita pun tak guna.
Kengkawan sendiri boleh mencubanya jika ada kesabaran, keberanian dan
keyakinan diri.... Pendek katanya "mahu seribu daya tidak seribu daleh."
Macam slogan masa kat sekolah dulu...... "TEKUN BERUSAHA PASTI BERJAYA"
So selamat mencuba...... dan sekianlah, terima kasih.
Dari pengalaman sebenarku, Mat Jor.
Sekian Terima Kasih

No comments:

Post a Comment

Post a Comment