Pages

Thursday, 7 July 2011

dada ku diramas mantap



Malam itu angin bertiup perlahan. Selepas makan malam di tepi pantai, Wan mengajakku berjalan tepi laut dan bersembang sambil menghirup angin pantai. Kami berpegangan tangan. Tiba-tiba aku terpijak sesuatu yang tajam dan terlompat dalam dakapan Wan. Dadaku tersapu lengan Wan yang sedang berbaju kemeja biasa.

 Wajah Wan berubah, dia kata, "Mari kita duduk di bawah pokok tu..." Sudah hampir 3 pagi, tidak orang di tepi pantai, cuma kami dan pantai. Kami duduk di atas pasir yang agak kering. Aku duduk berlunjur dalam kelengkang Wan. Dia mendakapku dari belakang. Wan mengusap-usap rambutku. Aku rasa jarinya membelai-belai pipiku. Nafasnya sudah turun naik dengan dalam. Aku sengaja menarik bahuku agar buah dadaku yang saiz 40DD tertonjol ke depan. Aku dengar Wan tarik nafas dalam-dalam.

Aku hanya memakai mini skirt dan baju putih tak berlengan. Wan berbisik, "Besar tetek you..." Aku memberi senyum nakal yang memancing, sambil menjeling aku kata manja, "Urutlah...." Aku pun menyandarkan tuduh ke atas dada Wan yang sedang duduk sandar pada pokok kelapa. Perlahan-lahan Wan turunkan tangannya dari rambut ke bahu... kemudian ke tetek. Dia memintal-mintal puting tetek dari luar dan aku mula rasa nafsu naik. Puting tetek pun sudah mengeras, aku pun dapat rasakan Wan pun tengah mengeras. "Hmmmm....Wannnn..." aku memanjakan suara. Tangan Wan yang kiri buka kancing coliku dari belakang.

 Tangan kanan mula menarik tshirt putihku ke atas. Kami mula bercumbu mulut ke mulut. Baju dan coli ku di campaknya ke tepi dan kedua-dua tangannya mengurut dan meramas tetek sambil sesekali mencubit putingku. Semakin kuat dia ramas semakin kuat kami berciuman. Lidahku aku keluarkan masuk ke dalam mulutnya dan kami bermain lidah. Aku pusing badanku agar badan aku dan badan Wan bertentangan. Wan terus mengambil tetek kiriku dan menghisap. "Ahhhhhhh" aku menjerit. Sedap sungguh Wan nyonyot. Dia gigit-gigit puting tetek. Tangannya yang kanan meramas-ramas tetek kanan. Jari aku turun ke shortsnya dan aku mula meraba-raba batang Wan yang memang sedang keras. Wan mula nyonyot tetek kanan dan ramas tetek kiri. Lepas tu dia tekapkan mukanya atas dadaku. Aku buka kan shortsnya dan campak ke tepi. Batang Wan sudah terkeluar dengan keras. Aku pun tunduk dan jilat konek Wan. Aku masukkan batang dalam mulutku sampai ke kerongkong dan turun naikkan kepala. Wan mula mengerang. Aku hisap kuat-kuat macam sedut straw dan aku jilat-jilat buah Wan. Aku gigit-gigit manja buah Wan. 



Wan tak tahan dia tarik skirt aku dan campak ke tepi, aku tarik baju dia pula. Sekarang kami dua-dua telanjang. Wan sandarkan aku ke atas pokok dan dia pula mula jilat-jilat cipapku. Lidahnya dia masuk dan keluarkan dengan cepat. Aku mula tak keruan. Aku meramas tetek sendiri kerana sudah tak tahan. Akhirnya aku tolak Wan jadi dia terbaring dan aku duduk di atas batang dia. Batang dia aku sumbat dalam cipap dan aku duduk turun naik. Tetek aku bergegar-gegar macam agar-agar. Wan menjerit-jerit namaku. Kami datang pada masa yang sama dan aku pun turut terdampar di sebelah Wan. Nafas kami turut naik dengan kencang hingga akhirnya reda.

No comments:

Post a Comment